200 Pantun Sindiran Lucu dan Bijak untuk Pacar, Teman, Musuh, Tetangga dan Sahabat

Pantun Sindiran Lucu dan Bijak untuk Pacar, Teman, Musuh, Tetangga dan Sahabat - Halo sobat pantunsiana, berjumpa kembali di hari sore yang cerah ini. Pada kesempatan ini saya akan berbagi sebuah pantun dengan Tema Sindiran. Adapun manfaat dari pantun sindiran ini adalah untuk mengingatkan seseorang agar mereka sadar dan peka. Dengan menggunakan pantun sindiran ini tentu cara mengingatkannya tergolong bijak, karena tidak langsung menegur orang tersebut.

Pantun Sindiran

Pantun Sindiran Lucu dan Bijak

Bahkan pantun sindiran ini biasa dipergunakan saat seseorang menegur orang di depan orang banyak. Dengan demikian orang yang merasa tersindir akan berpikir dan mengetahui makna ataupun ditujukan kepada siapa pantun tersebut. Dengan begitu siapapun orangnya akan merasa tersindir jika kita melontarkan pantun ini di saat berada di sekitarnya.

Nah, bagi kalian yang saat ini sedang mencari koleksi pantun sindiran maka dapat mengutip kumpulan pantun sindiran dibawah ini. Ada banyak kategori yang ada di sini, jadi silahkan sobat pilih bait pantun yang mana yang kalian sukai.

Pantun Sindiran untuk Pacar


Jalan-jalan naik delman

Keliling kota hingga senja

Teman mengaku teman

Kalau ada maunya saja


Kunang-kunang berlaksa-laksa

Di waktu hujan badannya basah

Pinjam uang setengah memaksa

Bayar hutangnya sangat susah


Pagi hari tanam bawang

Ada ular berkelat kelit

Seringkali minjam uang

Giliran dipinjam sangat pelit


Pantun Sindiran Teman Berkhianat


Hidup bahagia karena iman

Nafsu maksiat akan terkekang

Bagaimana disebut teman

Dia menusuk dari belakang


Raja membangun satu dinasti

Jangan ada yang mencelakai

Lain di mulut lain di hati

Berteman hanya melukai


Obat tabib sangat manjut

Badan sakit ditutup selimut

Kusangka teman yang jujur

Rupanya musuh dalam selimut


Cari baju pergi ke pekan

Berjalan kaki perlahan-lahan

Berkali-kali sudah dimaafkan

Jangan lagi ulang kesalahan


Dahulu elok si gandaria

Indah bagaikan bunga taman

Daripada kehilangan bahagia

Lebih baik kehilangan teman


Bagus hati bila tabah

ketika membaca surat biru

Jika dinasehati tak juga berubah

Baiknya kucari sahabat baru



Ada paku jatuh di taman

Ada wanita memakai tasbih

Ada orang ngakunya teman

Tapi rupanya pengen yang lebih

                   [Ini pasti orang yang lagi pdkt...]


Memang asyik membaca roman

Sayang lampu sangat redup

Awalnya sih ngaku teman

Pengen hati jadi teman hidup

                   [Nah, ini pasti kamu ya...?]


Kuda berlari di arena pacu

Semakin semangat dengar teriakan

Kekasihku ini agak lucu

Setiap yang cantik diaku keponakan

                  [Padahal sih keponakan orang..]


suruh pergi ke kota kerinci

beli tiket banyak yang antre

sungguh tidak mengherankan lagi

lihat semakin banyak cewek matre


jalan-jalan ke kota semarang

tampak gabus didalam kerajang

saya heran lihat gadis sekarang

bodi tidak bagus kenakan pakaian jarang


kecap asin tak perlu diseduh

jolok mangga dengan galah panjang

silap sedikit segera selingkuh

tersebut dia lelaki mata kerajang


meletus balon hijau…

hatiku sangat kacau…

dari jauh kukira kerbau…

eh, ternyata itu engkau…


Dari dekat kulihat itik…

Itik dikukus diatas panci…

dari jauh terlihat cantik…

dari dekat gak taunya banci…


gw cantik janganlah heran…

sering kesalon dan juga luluran…

melihat mu bagaikan pangeran…

pangeran penunggu kuburan…


Pantun Sindiran untuk Cowok


buka jendela terasa terang…

buka pintu masih dikunci…

sungguh heran cowok sekarang…

lemah gemulai kayak banci…


Pergi kepasar membeli duku…

Duku dibeli isinya kopong…

Malang bener nasib teman ku…

Dapat pacar bibirnya monyong…


Jika lewat sudilah mampir…

Tak ada kopi suguhkan air…

Pacarmu jelek kaya mak Lampir…

Giginya ompong kalo nyengir…


Makan nasi pake soto babat…

soto babat udah merakyat…

boleh bangga jadi anak pejabat…

asal jangan makan duit rakyat…


sungguh enak makan kerang…

kerang dijual dipinggi pasar…

sungguh heran cewek sekarang…

pake baju kekurangan dasar…


Leher sakit suaranya serak

Hendaklah harus segera diobati

Jika kamu ingin berak

Jangan lupa di kamar mandi



Berenang-renang dipinggir kali

Kali deras sangatlah garang

Jangan mudah berkecil hati

Jika kamu ditolak orang



Habis nangis ingin makan

Terlebih lagi saat pagi

Bau mulut tak tertahankan

Karena tidak menggosok gigi



Ingin sehat minum jamu

Baru dibeli di pasar tadi

Terasa bau disebelah mu

Ternyata ada yang tidak mandi



Tai ayam pastilah menjijikan

Tapi tidak setelah membeku

Kurasakan bau yang mengerikan

Keluar dari celana temanku


Di sawah banyak belalang

Ada satu yang menempel di mata

Rasa malu yang tak akan hilang

Kalau terpeleset di depan wanita


Habis makan, makan mangga

Lalu cuci bekas loyangnya

Kalau kamu rajin olahraga

Wajar saja dadamu bisa bergaya


Pantun Sindiran untuk Teman


Tak bosan ku pandangi dirimu

Sambil kuingat semua janji

Kadas kurap menutupi kulit mu

Mungkin karna jarang mandi



Dua tiga makan sagu

Empat lima makan wajik

Kalau ada orang begu

Belum tentu kita lebih baik


Pak polisi badannya tegap

Tapi mereka juga manusia

Meski dia orang gagap

Jangan remehkan kemampuannya


Terbang tinggi diatas awan

Terbang bersama bidadari

Sok-sokan tampang rupawan

Tapi tidak mengukur diri


Pulpen hilang diatas meja

Hilang saat menikmati rujak

Orang kaya di puja-puja

Orang miskin di injak-injak


Pantun Sindiran untuk Musuh


Orang india memakai sari

Jangan lupa pakai peniti

Banyak orang menjual diri

Jadi apa Bangsa ini nanti


Beli makan gak punya uang

Gak taunya ketemu pak menteri

Sungguh merugi menghina orang

Akan berbalik ke arah sendiri


Punya harta lalu dipendam

Harta dipendam didalam peti

Untuk apa balas dendam

Malah tambah gelisah hati


Kita jalani masa kini

Kita lupakan masa lalu

Buat apa sih hidup ini

Kalau shalat saja tidak mau


Di Borneo ada batubara

Ada juga di sungai Musi

Susah-susah jadi perwira

Jangan sampai terhimpit ekstasi


Kalau lapar harus mangan

Kalau sakit bisa mimisan

Orang putih bahan perbincangan

Orang gelap bahan pelampiasan


Kasur nyaman diberi pegas

Tapi harus diberi celah

Jangan langsung tancap gas

Periksa dulu apa yang salah


Hati ini sekuat baja

Tapi pasti bisa termakan

Si kaya sakit seperti raja

Si miskin sakit dipermainkan


Si Uis gemar menari

Gerakannya cukup lumayan

Kuat bergadang di malam hari

Sampai ngiler di sekolahan


Sore-sore makan tape

Tape manis baru dibeli

Pandang terus layar hape

Biar bisa nyebur ke kali


Pak Yose jadi kuli

Biasa pulang gerimisan

Jangan suka kamu menuli

Nanti jadi tuli beneran


Gendong tas diatas bahu

Asal jangan sampai roboh

Kalau ingin serba tahu

Tinggalkan jiwa masa bodoh


Dalam kolam ada kura-kura

Hebat bergeming di air pekat

Kalau kamu suka sandiwara

Jadi aktris mudahlah sangat


Pantun Sindiran untuk Mantan


Jalan jalan beli bawang

Jangan lupa membeli gorengan

Di depan bilang kata kata sayang

Eh, di belakang main tikungan


Pagi pagi membeli pepaya 

Abis ashar membeli batre

Nempel terus ke orang kaya

Dasar kau perempuan  matre 


Mengantar ibu membeli manik manik

Di tengah jalan bertemu seekor siput

Kaga usah belaga sok  sok an cantik

Nanti tua, lu juga bakalan keriput


Hari jum' at memakai baju muslim

Hari minggu memakai baju merah kecoklatan

Di sekolah keliatannya  sangat alim

Eh di rumah ketahuan cabe cabe an 


Ketemu kalong wewe di pos ronda

Di deketin tiba tiba mmenghilanng

Jadi cewe jangan mengincar banda

Tapi,incarlah hati dan kasih sayang


Pantun Sindiran untuk Suami


Paling enak makan anggur

Dipotongnya pake golok

Duh ayah yang lagi tidur

Please dong jangan ngorok


Pergi ke gua pake kuda sembrani

Beli cabe rawit naek odong-odong

Di tanggal tua kayak gini

Ayah bagi Bunda duit dong


Ikan pepes sambel merah

Dimakannya sendirian

Lagi stres nih Yah

Yuk kita liburan


Anak berbaju merah beli tape

Orang ngeronda nongkrong di kali

Daripada ayah maen hape

Mijitin bunda bisa kali


Buah delima buah salak

Bijinya dibuang deket rokok

Biar kadang bunda galak

Tapi tetap sayang ayah kok


Ada jampe-jampe dari dayak

Air hujan rasanya tawar

Bunda udah capek-capek masak

Eh ayah jajan di luar


Pulang kerja langsung makan

Makan buah busuk, terlalu matang

Katanya kita teman

Tapi menusukku dari belakang.


Tebak-tebak buah manggis

Buah manggis rasanya manis

Tiba-tiba kumenangis

Melihatmu terlalu sadis.


Main seruling di lapangan

Jangan lupa bawa duit

Sering kali minta traktiran

Jangan-jangan dirimu pelit.


Sering menjamu ternak di lapangan

Memotong rumput dengan arit

Sering pinjam lupa dipulangkan

Dipinjam balik pun pelit


Si kumis manis jatuh di lubang

Manis habis sepah pun dibuang.


Ada bulan yang ingin ku rengkuh

Bulan yang ku rengkuh bersinar terang

Adakah kau berselingkuh?

Membuatku mengeluh garang.


Kapalku goyah di tengah laut

Ditengah laut ada bau amis

Kasihku goyah saat berlaut

Digoda oleh seorang gadis.


Ada gadis lagi rekaman

Sambil rekaman dia makan

Jangan egois kita ini rekan

Ayo sama-sama kita kerjakan.


Dinda kerja dibalik awan

Sayapnya indah bak dermawan

Dia cantik dan menawan

Sayang hatinya tak rupawan.


Dirimu bisa akupun bisa

Aku bisa kamu tak bisa

Diri ini bisa berbisa

Andai kamu tak mau terbiasa.


Ada udang dibalik batu

Batunya hilang saat ke kota

Jika ada waktu luang marilah membantu

Bantuan hadir disaat kerja.


Pantun Sindiran Lucu


Baskom itu penuh nyamuk

Nyamuknya dimakan belut

Badan itu sudah gemuk

Nyimpen lemak di perut.


Si kancil cari bubur

Dia jatuh ketelan lalat

Si kecil suka tidur

Dia tidur sambil ngiler.


Santi makan daun lontar

Dikasih kecap cap bango

Si dia kan sok pintar

Pas ditanya malah bengong.


Lima garis sebelas koma

Ada spasi ternyata

Lihat gadis sebelah kota

Ada isi rupanya.


Pas sekali berlari-lari

Melihat merak ada dua

Panas sekali rasa diri

Lihat mereka jalan berdua


Makan sushi sepiring berdua                                 

Sungguh enak tak kupercaya

Maka cowok yang suka menggoda

Sesungguhnya dia buaya


Ada abang beli bakwan

Ketepi sekalian beli kotak

Abang memang rupawan

Tapi sayang kamu botak


Akhir Kata

Nah itulah kumpulan pantun Sindiran Lucu dan Bijak untuk Pacar, Teman, Musuh, Tetangga dan Sahabat yang dapat saya sajikan. Semoga dengan adanya pantun sindiran ini dapat bermanfaat dan menegur teman kita secara halus. Janganlupa baca juga koleksi pantun yang tidak kalah seru dengan pantun sindiran dibawah ini. Terimakasih sudah menyempatkan waktu untuk membaca pantun ini, sampai bertemulagi di ulasan pantun yang lainnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

.....KLIK 1X (CLOSE).....